Dalam Forum Investasi Indonesia IMF-WB 2018 PT Pertamina Persero mendapatkan investasi dengan nilai terbesar yakni 6,5 miliar dolar AS.

Menteri BUMN Rini Sumarno, mengatakan investasi sebesar itu untuk pembangunan proyek pabrik bahan baku petrokimia berskala internasional. Pertamina akan mengerjakan proyek petrokimia itu dengan perusahaan minyak dan gas Taiwan, CPC Corporation.

“Di sektor migas, kerja sama Pertamina dengan dengan CPC Taiwan paling besar. Ini bangun nafta cracker dalam proyek pembangunan pabrik petrokimia,” kata Rini.

Menteri Rini menjelaskan, produk yang dihasilkan adalah turunan dari minyak mentah yang bisa menjadi nilai tambah bagi Indonesia. Hal tersebut bisa mengurangi impor bahan baku senilai 2,4 miliar dolar AS per tahun. Artinya devisa Indonesia dengan nilai yang setara juga dapat dihemat dan disimpan untuk menjaga nilai tukar rupiah.

“Kita bisa hemat 2,4 miliar dolar AS. Ini bisa menurunkan angka impor,” kata dia.

Di sektor energi, proyek hilirisasi Antam dan Inalum dengan perusahaan dari China yaitu Aluminium Corporation of China Limited (Chalco). Proyek tersebut berada di Mempawah, Kalimantan Barat dengan nilai investasi mencapai 850 juta dolar AS. Kerja sama Antam, Inalum dan Chalco ini juga bisa menekan impor dan menghemat devisa hingga 600 juta dolar AS.

“Hilirisasi Antam dan Inalum di Mempawah. Mereka ubah bauskit jadi alumina hingga 1 juta per ton,” kata dia.

Total, dari Forum Investasi Infrastruktur di Pertemuan IMF-WB, Indonesia melalui 14 BUMN meraup 13,5 miliar dolar AS atau setara Rp202,5 triliun.

Sebanyak 80 persen kesepakatan investasi dan pembiayaan itu berupa kemitraan strategis (strategic partnership), sedangkan sisanya merupakan pembiayaan proyek dan investasi pasar modal.

Anak usaha dari PT. Bank Mandiri Persero Tbk, yang menjadi koordinator Forum Investasi ini yaitu PT. Mandiri Sekuritas sebelumnya menyatakan kerja sama investasi ini memungkinkan 14 BUMN mendapatkan dana segar dari investor.

Tapi Direktur Mandiri Sekuritas Silvano Rumantir menegaskan kerja sama ini bukan merupakan utang sehingga kontrol dari proyek itu tetap ada di BUMN.

“Tapi yang mau dilihat apa sih manfaatnya? Kita restanding tapi bukan utang. Mereka dapat ekuitas tapi kontrol ada di BUMN,” kata Silvano dalam konferensi pers Forum Investasi Indonesia, Selasa (9/10).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here